Entah....

Sebelum pembaca membaca catatan di bawah ini, aku ingin jelaskan bahawa tulisan di bawah tidak ada kena mengena dengan suamiku, keluargaku dan insan-insan yang aku sayang... 

Kadangkala hati ini ada rajuknya

Bila pendapat disalah tafsir olehnya

Lain ku cakap lain pula difikirkannya
Kamudian mulalah melenting tak tentu halanya
Mula-mula aku sabar juga kiranya
Namun aku hanya hamba disisiNya
Ada hati dan perasaan tentunya
Kusedar siapalah aku pada pandangannya
Tidak setanding sekufu dengannya
Hanya insan yang tidak tinggi ilmunya
Tidak seperti dirinya yang punya serba serbinya
Dipandang srikandi hebat oleh sesiapa yang mengenalinya
Pendapat dan suaraku dipandang rendah olehnya
Konon dialah yang pandai dan bijaknya
Ini sekadar luahan hambaNya
Buat melepas amarah adanya
Walau aku tidak setandingnya
Tolong hargai setiap pendapat dan luahan pastinya
Kerana dirimu berakal dan pandai tentunya
Namun kematangan masih belum kau temuinya
Maafkan aku ada andai yang terasa kiranya
Sekadar luahan insan naif lagi daifnya..




Salam Bersambut, Ukhuwah Bertaut

12 comments:

kakcik said...

Assalamu'alaikum Nida...

begitulah kehidupan - penuh rencah dan asam garam yang kadangkala tidak kita perlukan tapi tetap juga ia masuk untuk memberi pelbagai rasa...

p/s : harapnya kiriman kakcik telah selamat diterima oleh keluarga Nida di Johor sana.

azieazah said...

Salam NIDA,
luahan perasaan sebegini, sebenarnya memang ada memberikan sedikit kelegaan.

Ramai kita meluah sebegini. Pastu rasa ok.

Semangat yang Hilang, Tapi Plan Gathering Sudah Diuruskan...

Ena said...

salam kak nida,

naper la tu kan?
sabar ye kak.. kat mana2 memg ada org mcm tu.. memandangkan org lain dirasakan kecik aje dan merasakan betapa hebatnya dia..

tak baik mendabik dada dengan kelebihan diri sedangkan itu semua hanya pinjaman dariNYA..

sabar ye kak..

Nida said...

terima kasih atas segala komen yg diberi..

kadangkala terasa betapa kecilnya diri dikala berdiri dengan org yang besar-besar..

Namun walau kecil manapun jawatan kita...kita tetap punya perasaan... kita tetap hamba disisiNya, dan kita tetap manusia yang punya hak.

Mario said...

aa aa kan...klu bt n3 yg cenggini...kn tulis jgk takde kn mengena ngan kita takut ada yg salah faham kan...hehe dulu2 sll kena...

Zaitun said...

Dah dapat luahkan tentu Nida rasa lega kan.

Pangkat dan darjat kan hanya pinjaman,sementara kita masih hidup didunia selepas tu semuanya akan ditinggalkan.

Nisa' Azman said...

Salam Kak Nida..

Wah..blog dh berwajah br ye.. akak ke yg wat doodle tue? cute aa header akak..jealous sy..

btw, ade org pndang rndah pd akak ke nie?

junegenie said...

begitulah kehidupan.. macam2 org kita jumpa... kadang2 memang boleh meletup dibuatnya.. tapi anggap sajalah sebagai rencah dalam kehidupan kita, dalam proses pendewasaan diri sendiri..

lagi 2 minggu kita nak puasa, pastu raya nanti kita bermaafan yea nida.. muahhhssss... miss u lotsssss...!!

CuTeMiUt78 said...

oh..oh.. luahan tuk sapa ni..??
eemmm byk2 bersabar la ya.. tu la dugaan kehidupan

Chik Na said...

betul...tangisan akan buat kita rasa lebih tenang dan api kemarahan akan mula terpadam ..

al-lavendari said...

usah bersedih lagi .. awak adalah juara pertandingan berbalas pantun !

syabas dan tahniah.

syieda_joy said...

salam akk..^_^

akak best la..suke bc pantun akk ^_^ tp xreti syieda nk komen..bc je la..ngeh2.. ^_^ best2..