Kasih Serumpun...



Pada bulan April 2009 kami mula berkenalan. Kini usia perkenalan kami sudah menjangkau hampir 6 bulan. Di alam maya dan di blog inilah saksi segalanya. Kami mula berutus emel dan berchatting. Ketika itu beliau dalam proses untuk ke New Zealand. Bermula dari saat itu kemesraan diantara kami mula menguntum.  

Aku menyenangi dirinya kerana beliau terlalu ramah dan baik hati, walaupun aku belum pernah bersua muka dengannya namun kurasakan seolah-olah kami sudah lama mengenali antara satu sama lain... beliau selalu membaca tulisan dalam blogku ini, dan setiap kali itulah pertanyaan demi pertanyaan akan disuakan kepadaku tentang kehidupan di sini. Aku cuba menjawab sejauhmana yang ku tahu, dan setiap kali itu, kurasakan walau hanya sedikit info yang kuberi, namun penghargaannya kepadaku menggunung tinggi..aku tidak layak untuk dihargai sebegitu rupa kerana apalah sangat pertolongan yang kuberikan itu.

Amacam? Ada bunga2 jiwang karat tak..hehe. Beliau yang ku maksudkan ialah teman sepengajian hubbyku di sini, Sri Wahyuni Ratnasari dari Indonesia. Akhirnya pada penghujung bulan Jun sampailah Sri sekeluarga ke bumi New Zealand ni. Walaupun Sri sampai pada penghujung Jun, namun pada bulan Ogos barulah buat kali pertama secara tak sengaja bertemu dengannya di sebuah kedai kat sini... kemudian pada Isnin yang lepas di kedai yang sama aku terserempak dengannya sekali lagi. Walaupun kami jarang bertemu, Sri seperti dulu juga, masih rajin menegurku di alam maya...

Petang tadi, kami sekeluarga ke rumahnya....kami disambut dengan ramah sekali, ku anggap Sri seperti kakakku sendiri kerana beliau melayanku seolah-olah seperti adiknya sendiri. Kami sempat dijamu dengan masakan Itali (Pasta) dan pelbagai lagi hidangan... sikapnya masih seperti dulu, suka menghargai orang... Walaupun sebelum ini beliau pernah belajar di Australia, namun sikap low profilenya sangat2 aku kagumi.. mulutnya tidak putus2 mengucapkan terima kasih kepada kami atas panduan kehidupan di bumi Albany ini (Alhamdulillah, sekurang2nya berguna juga sedikit info di blog ini).

Pagi tadi, rutin harianku membuka semua akhbar online kat internet ni...tiba2 terkejut aku pada satu berita tentang Malaysia akan ditakluk oleh kumpulan Benteng Pertahanan Rakyat (Bendera)...serangan akan dilakukan melalui udara, darat dan laut menggunakan buluh runcing. Namun begitu Malaysia masih meneruskan misi kemanusiaan di Padang. Sedih juga melihat senario yang berlaku, kerana kita kebanyakannya seagama dan dalam rumpun yang sama, tapi masih bertelagah. Aku merasakan perkara ini hanya melibatkan segelintir golongan sahaja.

Aku percaya masih ramai rakyat Malaysia dan Indonesia yang menganggap mereka adalah bersaudara sepertimana aku dan Sri. Tidak ada gunanya bertelagah yang akhirnya tidak akan menguntungkan sesiapa. Andai ada salah dan silap, carilah jalan penyelesaian...berdamailah, Islam agama rasmi Malaysia, dan Islam jugalah paling ramai dianuti di Indonesia.... bersatulah demi rumpun yang sama..

Kasih bersambut, Ukhuwah bertaut:

5 comments:

Nurimo said...

Salam Nida,

Saya juga serumpum semenajung,berbeza negeri.
Tidak pernah besua muka tapi tetap mesra di alam maya.

Boleh dikatakan setiap hari ke Bumi Albani menlintasi global tanpa paspot.Hanya sekadar menjengok-jengok anak watan di perantaun menutup ilmu.

Sambil membaca sajak indah Nida dan melihat pemandangan indah di negara orang,rasa juga terhibur.

Semuga kehidupan sekeluarga bahagia sepajang masa.

Nida said...

w.salam Nurimo

Terima kasih atas sokongan terhadap blog saya yg tak seberapa ini, sekadar secebis kenangan dan pengalaman buat tatapan semua. Semoga talian psahabatan terus kukuh...

Didoakan juga semoga anda bahagia bersama keluarga...

Sri Wahyuni said...

Ass Nida.
Yang saya rasakan, persaudaraan kita menjadi anugrah terindah dari Allah. Setelah banyak merepotkan Nida, senang rasanya akhirnya Nida dan keluarga bisa berkunjung (Kami sudah lama berencana untuk main ke rumah Nida, tapi belum juga sampai, maafkan ya). Anak2 juga senang akhirnya bisa mengenal Miza, Azzi dan Anis yang semula hanya mereka kenal lewat blog Nida.

Tentang apa yang saat ini banyak diberitakan di Media, kami juga sangat prihatin. Kami setuju dengan Nida, tidak ada gunanya saling menebarkan kebencian apalagi kita serumpun dan seagama. Kami juga percaya lebih banyak masyarakat Malaysia dan Indonesia yang sepaham dengan kita.

Btw, Insya Allah jadi ya rencana konvoi ke Ambury Farm...mudah2an anak2 senang bisa berlibur bersama, juga ayah dan ibu mereka he...he...

Wass,
Sri

NB. Inginnya bisa menulis sebagus Nida, tapi karena tidak ada bakat..Yah tidak banyak yang bisa ditulis, mohon dimaklumi ya.

Nida said...

Salam Sri:

Terima kasih atas jamuannya semalam... anak2 semua tanya kapan ayahnya mau sewa rumah sebesar dan seluas itu...hehe

Semoga talian persahabatan kita terus terjalin walaupun tak kira dimana kita berada...senang berkenalan dengan Sri...

p/s: saya pun tak pandai mengarang, cuma menaip apa yang terlintas difikiran....

ZULTIE said...

Wah seronok nya Nida dan Family..di bumi Albany. Di sini, kami pun berkebun sayur juga, adalah sikit2.